Langsung ke konten utama

1998

Kalau dipikir-pikir, aku memang tolol ya. Bodoh lagi, jelek, bisa dikata gua ga ada kelebihan, layaknya sampah.

Wajar aku jomblo, ngenes lagi. 
Wajar aku diabaikan, sama cewe yang ku perjuangi.
Wajar aku dibuang, sama cewe yang ku sayangi.

Kalau ditanya, "sedih ga lu el?". Aku mau jawab apa ya, kayak bukan pertanyaan gitu kan. 
Udah tau pasti jawabannya.

Btw, guys, namaku Immanuel Riyadi Tampubolon, lahir di Medan, 19 April 1998. Muka dibawah rata-rata, fisik juga sama, kelebihan? Maaf hanya itu kekuranganku, ga ada kelebihan.

Btw, selama 19 tahun hidup, di tahun 2017 ini adalah tahun paling sedih bagi gua.
Sedih, sangat, nangis, galau, semenjak gua ngerti apa itu cinta, dan pertama kali mengalaminya sama seorang wanita (yang ga sengaja gua lihat di acara natal kampus gua dulu).
Lu tau kan gua cowo melankolis, trus gua gada pengalaman deketin cewe, dan tololnya gua berharap dia chat gua gitu karena gua ga punya bahan buat chat dia, bahkan nyali juga susah sih bagi gua, mungkin karena gua jones sejak sejak sejak sejak dulu.

Ga kerasa, udah 8 bulan gua galau mikirin dia. 8 bulan gua doain dia, tapi jujur, gua ga full berjuang deketin dia. Bisa dikata gua ga intens chat dia tiap hari, bahkan gua ga pernah chat lagi. Bukan karena gua ga sayang atau ga cinta, tapi karena gua ga punya nyali, takut ganggu dia, dan gua ngerasa dia ga tertarik sama gua. Tapi sejujurnya, dari hati yang paling dalem, gua sayang banget sama dia, sebut saja K. 

Jadi selama satu semester di tahun 2017 (semester genap), gua habis-habisan mikirin dia selama gua kuliah, gua selalu nangis kalau lagi doain dia di kosan. Dan, gua selalu nutupin hal itu dari orang-orang disekitar gua, karena gua ga mau mereka terkejut melihat kesedihan gua. Soalnya, sebelum gua kenal dia, gua dikenal cowo yang ga pedulian sama cewe, gua cuek banget sama cewe. Nah, itu yang buat gua selalu nutupin kalau gua sebenarnya lagi jatuh cinta dan galau habis-habisan karena gua ga digubris, sedih? :(.

Jujur, gua ga percaya diri selama kuliah semester genap itu berlangsung karena kesedihan gua yang berlarut-larut, fokus gua juga terganggu. Tapi, gua bersyukur, jam doa, jam saat teduh tiap pagi tetep lancar, Puji Tuhan, i love Jesus. 

Walaupun gua galau, gua ingat Tuhan, gua doain orang-orang yang gua sayang, ya pasti dia termasuk, karena hanya dia seorang wanita yang gua sayangin, setelah keluarga gua. Gua sayang mama bangettttttt, abis itu kakak cewe, abis itu dia HEHEHE. Ayah dan abang? Udah mutlak, pokoknya setelah keluarga di rumah, kemudian dia. 

Kadang gua malu sama diri gua sendiri, ketika gua menangis kenceng karena cewe, sampai sekarang masih sih HAHAHA. Tapi, disaat gua sedih, gua juga tetep perhatiin kuliah gua, tetep belajar, begadang, sering ga tidur ngerjain tugas di dunkin bareng sahabat-sahabat karib gua, thanks bro!. Tapi tetep aja, gua ga pernah cerita ke sahabat gua kalau lagi galau, gua nangis, ga pernah gua ceritain sama siapapun, dan ini untuk pertama kalinya gua kasih tau dalam bentuk tulisan di blog ini, karena menurut gua ga bakal dibaca sama siapapun, apalagi sama dia, ga mungkin :(.

Nah, Puji Tuhan, Semester 2 ini, walaupun gua galau karena dia, nilai (re: IP & IPK) gua meningkat...... Gua seneng banget hanya satu matkul yang dapet "B" dan matkul itu memang agak gimana gitu, tapi matkul lain semuanya "A". Gua bisa buat orang tua gua seneng juga. 


Penampakan: jreng...jreng...jreng... 3.90!


PUJI TUHAN, HALELUYA!


Tuhan sangat baik, menghibur gua disaat gua hancur berkeping-keping (waduh), galau karena dia tadi. Tapi gua bersyukur, karena disaat gua galau, gua ingat Tuhan, gua datang kepadaNya (Matius 11:28).

Gua juga bersyukur, mungkin kalau gua ga galau karena dia, nilai (re IP & IPK) gua lebih rendah dari itu kan. Atau mungkin, kalau seandainya gua ga galau, nilai gua malah 4 (?). Gatau juga, semua sudah diatur oleh rencana Tuhan :).

Gua semakin semangat ngejar cita-cita gua, jadi seorang Profesor di umur 35 tahunan. Lulus Doktor S3 Ilmu Hukum sebelum menikah (umur 27 tahunan) dan jadi dosen di Fakultas Hukum di salah satu PTN ternama di Kota Medan atau Bandung. Prof. Dr. Immanuel Riyadi Tampubolon, S.H, M.H. Selain pengen jadi dosen, gua tertarik jadi hakim ataupun saksi ahli pidana di persidangan. Intinya, gua dari kecil cita-citanya jadi Pendeta ataupun Ilmuwan/scientist. Btw, kalau dirumah, cuman gua yang ga punya gelar sama sekali HAHAHA, ayah udah selese S3, mama sarjana, kakak udah selese dokter dan otw spesialis, abang otw selese S2, lah aku? Nah, keluarga ku menjadi motivasi untuk belajar keras agar minimal bisa seperti ayah (dosen fisika di PTN), minimal lho. Tapi semuanya kehendak Tuhan yang jadi. Dan gua yakin ga ada yang mustahil bagi Tuhan (Lukas 1:37).



Seseorang pernah nanya gua masih sayang sama DIA?
Gua tetep sayang sama dia, walaupun gua merasa diabaikan :).
Abis gimana, gua susah jatuh cinta sama cewe, apalagi sayang.
Dan dia orang pertama, sebenarnya.
Tapi gua ga bisa bohong, gua selama ini udah coba lupain dia, tapi semakin gua coba, semakin galau. Bahkan gua depresi, ga fokus belajar, bahkan males apa apa akhir-akhir ini. Bonyok sampai khawatir.
Intinya, gua ga bisa ngelupain dan tetep sayang dia.
Tapi gua heran, kenapa malah jadi gini. Sebelum gua kenal dia, gua lebih ceria kan, karena gua bodo amat sama yang namanya cewe, berteman sih iye sama semua orang. Tapi sejak kenal dia, gua berubah jadi cowo tergalau (kata temen) wakakaka, sedih.


Lagi ditanyain, Cowo kok nunggu, harusnya kan berjuang?
Kan gua udah bilang, gua bukan cowo yang normal kayak yang lain, yang punya nyali, bahan chat, humoris, romantis, itu bukan gua. Gua agak sedikit beda, tapi gua tetep normal WOY!. Gua sayang dia, dan hanya dia.
Lagian, gua juga tetep berjuang kok, tetep doain dia dan gua berjuang belajar mati-matian untuk menyiapkan masa depan gua.
Dan, jujur, gua udah ngorbanin banyak hal buat nunjukin ke dia tanpa dia minta (boro boro minta, peduli ama gua juga kaga). Gua berusaha nunjukin gua sayang dia. Gua hapus semua medsos ig, fb, twitter, dsb, gua berhenti perform dj (padahal jujur gua lagi dapet banyak tawaran dan dibayar jutaan per jam), kontrak band juga gua batalin. Gua bukan mau sombong, bukan juga nyesel, gua hanya membuktiin ke diri gua sendiri, ternyata gua udah berusaha untuk orang yang gua sayang.
Gua pernah kasih boneka dan pesan kertas gua tulis buat dia. Senang bisa memberi dari hasil tabungan sendiri.
Dan jujur, gua udah pernah ungkapin sayang ke dia, secara langsung, bedua.
Minggu lalu, gua juga udah coba untuk ajak ketemu, tapi dia sibuk. Kalau kata temen gua, itu signal penolakan dari dia, dan dia ga tertarik sama gua. Yaiyalah, gua kan sampah.
Gua bakal setia nunggu dia walaupun diem, tapi satu yang gua takutin, disaat gua nungguin, dia deket sama yang lain. Yasudahlah. Mungkin gua bakal galau mulu.


Btw, malam ini gua sedih kayak biasanya wkwk. Gua kepikiran bulan April lalu, ketika gua ungkapin ke dia langsung kalau gua sayang dia, gua salah banget, gua tolol, nyesel bgt, gw ga tau pada saat itu terlalu cepat ungkapin perasaan gw ke dia. Mungkin dia udah ilfeel sama gua. Gw memang gatau etika atau cara deketin cewe itu gimana, gua ga punya pengalaman deketin cewe, gua hanya ingin dia tau gua sayang dia, gua ga ingin ada cowo lain yang diluan ungkapin ke dia. Ternyata gua salah, cara gua salah. Gua memang tolol. Sedih. Gw engga punya kesempatan lagi buat peduli sama orang yang gua sayang, sedih banget harus kehilangan dia. Kesempatan udah habis buat gua :( Jujur, gua sedih banget.. Kalaupun semua ini hanya menjadi sebuah cerita, gua ga akan pernah ikhlas melupakannya.

H - beberapa hari lagi gw bakal pergi. Liburan udah habis, begitu juga harapan gue. Hampir 3 bulan liburan, yang gue harapin bakal ketemu dia, tapi semuanya hanya imajinasi sampah gue. DIA SELALU PUNYA ALASAN UNTUK MENGHINDARI AKU. Dan perasaanku selama ini bener, dia masih sayang sama mantannya. Iya, amat sedih. Aku hanya sampah. terlalu sedih, ga fokus belajar.


Sorry pake 'gua' ya, enakan gitu soalnya.


BUT

NOW

THIS TIME

AKU KANGEN BANGET SAMA DIA.

DAN AKU GATAU HARUS LAKUIN APA,

SELAIN BERDOA.

DAN

BELAJAR.

BACA BUKU.

SELAMA LIBURAN GUA UDAH BACA HABIS 5 BUKU OTW 7 BUKU SELESE WAKAKA

EMANG HOBI HAHA

DENGERIN MUSIK.

MAIN MUSIK.

TAPI GA PERFORM LAGI.

HOBI DOANG

NEMENI MAMA BELANJA.

DAH.

LIBURAN PUN TELAH BERAKHIR.


GOOD BYE!



PESAWAT UDAH MAU TAKE OFF HAHAHA



GOD BLESS.








IRT
19 April 1998 - die.






Oh ya guys, aku gatau tulisan ini bakal jadi yang terakhir kalinya atau bakal berlanjut. Kalaupun gua harus berhenti karena Tuhan yang menghendakinya, tolong sampaikan pesan ini ke orang yang gua sayang tadi ya, yaitu keluarga gua dirumah dan dia tadi.
Keluarga gua pasti bakal terkejut, ternyata si bontot bocah ambisius, bisa juga jatuh cinta yee WAKAKAKA.

THANKS.






Komentar

Postingan populer dari blog ini

DIPEDULIKAN ATAU DIPERHATIKAN? #VLOG

[UPDATED 28 Agustus 2017]
Ingat guys, memperdulikan itu tak selamanya kita juga mendapatkan balasan yang sama, gua untuk pertama kalinya mengalami hal itu, disaat gua memperdulikan seseorang tapi dia mengabaikan karena yah, dia masih sayang sama mantannya. Tapi itu adalah hak dia. Kita tak bisa protes akan hal itu.
Sekian :)


MENYERAH UNTUK MEROKET

Halo para pembaca Si Jomblo Ngenes..


Pagi ini, gua lagi off kuliah, trus daripada gabut, gua mau basa basi bareng kalian..

Oh ya, kalian masih Jomblo juga kan? APA UDAH UPDATE LEVEL KAYAK GUA, JOMBLO NGENES? Hahaha
*yang Non-Jomblo harap meninggalkan postingan ini* ga deng canda wkwk

Hem, pertanyaan diatas itu, kalau kalian baca sekilas doang bakal menyindir kalian, tapi kalau kalian baca dengan pelan-pelan layaknya Gary di film Spongebob, kalian bakal termotivasi (LHO?). Tergantung perspektif kalian. Lah perspektif apaan? Perspektif itu.... Nah itu.

Gua iseng nebak kalian nih, cewe maupun cowo. Pernah ga menyukai lawan jenis kalian? (MASA SIH GA PERNAH? GUA AJA PERNAH, WALAUPUN JOMB...jangan dilanjutin). Sebelum menjawab pertanyaan itu, kalian udah tau apa defenisi suka yang gua maksud kan? Jadi Suka yang gua maksud itu adalah seseorang yang WOW di mata kalian sehingga kalian menjadi bingung cara masuk ke dalam hatinya (LHO?!!).

Tapi menyukai lawan jenis ini menurut gua terbagi lagi,…